Berita Seni Musik Dunia

The-sundial.com – Situs Berita Seni Musik Dunia Saat Ini

Sejarah Singkat Musik Jerman

Sejarah Singkat Musik Jerman – Jerman telah berkontribusi dan mengubah musik selama berabad-abad. Meskipun diperlukan volume untuk membahas semuanya, berikut ini adalah primer dasar untuk beberapa nama besar dalam musik Jerman dan stylings serta inovasi musik mereka.

Jerman adalah negara yang dikenal luas karena kontribusinya yang tak terhitung jumlahnya kepada dunia. Martin Luther menerjemahkan Alkitab ke bahasa yang bisa dibaca oleh gereja dan memimpin Reformasi Protestan; individu-individu seperti Kant, Hegel, Heidegger, dan Marx membantu membentuk filsafat; Wilhelm Conrad Röntgen, Albert Einstein, Max Planck dan Werner Heisenberg semuanya memenangkan Hadiah Nobel dalam Fisika untuk penemuan ilmiah mereka; Werner Herzog dan Rainer Werner Fassbinder membuat nama untuk film Jerman; dan gerakan modernis seperti Bauhaus membantu membentuk cara kita berpikir tentang desain. Musisi Jerman juga telah membuat tanda nyata pada budaya dunia. agen sbobet

Musik Klasik: The Three Bs

Sejarah Singkat Musik Jerman

Musik klasik Jerman telah menikmati masa pemerintahan beberapa ratus tahun, dimulai pada abad ke-16 dan terus hidup hingga hari ini. Tapi itu adalah komponis lama – khususnya, “tiga B – yang bisa dibilang menempatkan negara pada peta musikal.

Dianggap sebagai salah satu komposer paling penting sepanjang masa, Johann Sebastian Bach terkenal karena kontribusinya kepada Baroque, gaya musik yang menampilkan komposisi hiasan yang dibentuk di sekitar progresi akor nada yang kuat. Meskipun musiknya sebagian besar ditulis untuk organ, ia juga menulis lagu untuk harpsichord dan clavichord, bersama dengan sonata dan suite untuk kelompok orkestra dan kamar, dan bahkan potongan yang dimaksudkan untuk dilakukan oleh kelompok paduan suara. Beberapa karyanya yang lebih terkenal termasuk pembuka dan fugues di “The Well-Tempered Clavier,” bersama dengan “Brandenburg Concertos.” Komposer Baroque Jerman berpengaruh lainnya termasuk Johann Pachelbel, Georg Philipp Telemann, dan George FridericHandel.

Era Romantis musik Klasik juga melahirkan segelintir orang Jerman terkenal, terutama Ludwig van Beethoven, yang kesembilan simfoninya dianggap oleh banyak orang sebagai karya terbesarnya. Musik Beethoven dapat dibagi menjadi tiga periode. Periode awalnya, yang dimulai dengan emulasi komponis klasik lainnya, terdiri dari segelintir potongan piano dan kuartet gesek. Kemudian, ia mulai menemukan suaranya sendiri dan memasukkan musik yang bereksperimen dengan tema. Periode pertengahan Beethoven adalah ketika ia mengalihkan fokusnya ke orkestrasi besar, bersama dengan dimasukkannya motif. Selama periode terakhirnya, ketika ketulian Beethoven menjadi lebih jelas, pekerjaannya mengambil kedalaman emosional yang lebih kuat. Komponis romantis penting lainnya pada masa itu adalah Richard Wagner, yang menulis opera. Bahkan, Ludwig II dari Bavaria membangun Neuschwanstein sebagai penghormatan kepada Wagner, seorang pria yang dengannya dia memiliki obsesi yang dipertanyakan.

Yang melengkapi ketiganya dari Bs Jerman adalah pianis Johannes Brahms, seorang tradisionalis dan perfeksionis yang banyak menggunakan tandingan dalam komposisinya. Meskipun ia berusaha keras untuk memenuhi kebesaran Beethoven, Brahms juga menyukai komposer Austria Wolfgang Amadeus Mozart dan Joseph Haydn.

Musik Populer: Kabaret, Ayunan, & Teater

Sejarah Singkat Musik Jerman

Ketika iklim budaya dan politik di Jerman mengalami perubahan drastis antara perang dunia pertama dan kedua, musik Jerman juga mengalami transformasi. Menghindari fokus pada tradisi musik klasik, orang-orang menginginkan musik yang mengekspresikan perasaan mereka, yang seringkali (walaupun tidak selalu) bersifat politis.

Berbeda dengan Gebrauchsmusik (musik utilitas) pada akhir abad ke-19 dan awal ke-20, musik kabaret pertama kali muncul di Jerman dalam adegan klub tahun 1920-an, yang berfungsi sebagai bentuk musik yang menyenangkan secara budaya dan bersemangat yang memberikan ruang bagi para pemainnya untuk bereksperimen. Marlene Dietrich adalah salah satu tokoh yang lebih populer setelah ia terkenal di film “The Blue Angel,” yang menampilkannya sebagai penyanyi kabaret. Dia bernyanyi dalam bahasa Inggris dan Jerman.

Bersamaan dengan kabaret, banyak orang Jerman – terutama remaja – menyatakan minatnya pada musik swing. Meskipun kelompok swing Jerman yang praktis hampir tidak pernah terdengar, karena ketidaksetujuan partai Nazi terhadap genre, banyak orang dewasa muda memuja musisi Amerika, dan mendengarkan musik swing dianggap sebagai tanda budaya tandingan.

Sekitar waktu yang sama ini, orang-orang seperti Kurt Weill dan Bertolt Brecht juga membuat nama untuk diri mereka sendiri. Yang paling terkenal adalah drama musikal satir yang mereka buat bersama, “The Threepenny Opera,” yang merupakan adaptasi dari opera balada Inggris sebelumnya.

Musik Rakyat: Musik Rakyat dan Schlager

Definisi “musik rakyat Jerman” bervariasi, tergantung pada kerangka waktu dan wilayah geografis yang dimaksud. Secara umum, tradisi lama terdiri dari kelas pekerja dan lagu-lagu politik. Tetapi selama bertahun-tahun, musik rakyat telah bercabang untuk memasukkan kelompok budaya yang berbeda (seperti Swabia dan Sorbia) dan mencakup gaya yang berbeda (seperti band-band kuningan oom-pah yang terkait dengan festival bir dan perancang Bavaria).

Sementara itu, seperti halnya orang Amerika memiliki musik yang mudah didengar atau “soft rock”, Jerman juga memiliki Schlager. Akarnya berakar pada awal abad ke-20, tetapi Schlager mengalami popularitasnya yang sesungguhnya pada 1960-an dan 1970-an dengan musisi seperti Rex Gildo dan Heino. Schlager adalah gaya musik rakyat yang populer, dengan kepekaan pop rock dan balada. Tema-tema liris ringan, sering berurusan dengan cinta dan emosi, tidak berbeda dengan chanson Prancis masa kini.

Musik Berbahasa Jerman: Pop, Neue Deutsche Welle, dan Hamburger Schule

Meskipun musik Schlager adalah bagian dari tradisi pop, ia menempati ceruk khusus yang agak rumit; orang cenderung menyukainya atau membencinya. Tapi kemudian ada musik pop langsung, umumnya dipandang lebih enak dan disukai banyak orang. Contoh klasiknya adalah penyanyi Herbert Grönemeyer. Meskipun banyak orang di luar Jerman mengenalnya hanya dari perannya dalam film “Das Boot,” ia juga artis paling sukses di Jerman, dengan karier yang, sejauh ini, terbentang selama 44 tahun.

Ketika musik New Wave mendapat pengikut di dunia berbahasa Inggris, seniman Jerman meniru suara membantu menciptakan Neue Deutsche Welle, New German Wave. Gaya dan pengaruh musiknya serupa, setidaknya di permukaan, tetapi NDW menampilkan lirik Jerman, yang membuat genre berbeda, berkat suara bahasa Jerman. Sementara lagu hit Nena “99 Luftballons” mungkin adalah contoh yang paling terkenal, pemain lain seperti Trio (ada yang ingat iklan VW?), Nina Hagen, dan Fehlfarben juga mendapatkan pengikut karena gaya musik mereka yang penuh pop dan disintesis.

Sementara itu, gerakan musik Hamburg School (Hamburger Schule) adalah gerakan musik post-modern yang dibentuk pada akhir 1980-an karena banyak alasan yang sama seperti Neue Deutsche Welle. Meskipun itu tidak berorientasi pop atau mainsteam seperti NDW, penekanan pada lirik Jerman adalah benang merah antara keduanya. Banyak yang menganggap kelompok Ostzonensuppenwürfelmachenkrebs sebagai salah satu pendiri Sekolah Hamburg, tetapi mereka tidak pernah mencapai banyak keberhasilan. Itu tidak sampai awal 90-an, ketika band-band seperti Blumfeld dan Tocotronic tiba di tempat, gaya musik ini mulai mendapatkan daya tarik. Label L’Age d’Or adalah rumah bagi banyak band Sekolah Hamburg, dan kemudian, pada akhir 1990-an, Grand Hotel van Cleef dikenal sebagai label yang mendukung kebangkitan Sekolah Hamburg. Tomte, Kettcar, dan Olli Schulz hanyalah beberapa musisi yang masuk daftar kelompok-kelompok pasca-Hamburger Schule.

Musik Elektronik: Krautrock dan Techno

Sementara beberapa penutur bahasa Jerman menggunakan kembali gaya yang ada melalui bahasa, yang lain menyusun genre baru sepenuhnya. Pada akhir 1960-an dan awal 1970-an, gaya minimalis musik elektronik tiba di tempat: Krautrock. Seperti namanya, moniker diberikan kepada musik oleh dunia berbahasa Inggris, dan meskipun banyak band krautrock memiliki kesamaan yang tumpang tindih, tidak ada fitur penentu tunggal. Meski begitu, beberapa band krautrock memiliki kecenderungan psychedelic dan prog rock, dan keyboard dan synthesizer banyak ditampilkan dalam suara. Beberapa contoh yang lebih terkenal yang mencapai ketenaran internasional termasuk Tangerine Dream, Can, Kraftwerk, NEU !, dan Deutsch Amerikanische Freundschaft.

Ketika tahun 80-an tiba, obsesi Jerman terhadap musik elektronik berkembang, dan techno mulai berjalan dari Detroit dan Chicago ke Berlin dan Frankfurt. Pada awalnya, techno berada di bawah tanah, dan ketika DJ Dr. Motte mendirikan Love Parade pada tahun 1989, itu adalah gerakan musik kecil, akar rumput yang dimaksudkan untuk merayakan musik dan perdamaian. Selama bertahun-tahun, ia tumbuh dalam ukuran dan popularitas, seperti halnya penyebaran techno itu sendiri. Musisi seperti Sven Väth dan Paul van Dyk menjadi pemain kunci dalam adegan trance, sementara saudara-saudara Paul dan Fritz Kalkbrenner memantapkan diri mereka dalam adegan minimal.

Adegan techno Jerman masih berkembang pesat di Berlin hari ini dengan generasi baru musisi yang memimpin. DJ seperti Ellen Allien, Modeselektor, Apparat, dan Moderat sebagian besar terkait dengan gerakan IDM selama 20 tahun terakhir. Label seperti Kompakt yang berbasis di Cologne dan BPitch Control Allien merilis banyak techno populer hari ini, meskipun klub terkenal Tresor dan Berghain memiliki label rumah mereka masing-masing, yang dikenal sebagai Tresor dan Ostgut.

Di luar musik, techno juga berfungsi untuk membantu menyatukan kembali Jerman Barat dan Timur pada tahun 90-an, dan hari ini adalah jembatan musik antara berbagai genre dan anggota generasi tua dan muda.

Hip Hop

Agak terkait dengan adegan techno Jerman adalah munculnya hip hop, terutama sebagai seniman techno seperti DJ Koze juga berkolaborasi dengan kelompok hip hop dan rap, seperti Fischmob. Meskipun hip hop dimulai di jalan-jalan New York pada tahun 1970-an, itu tidak sampai akhir 1980-an yang membuatnya ke Jerman. Sejak itu, hip hop telah melihat dirinya terbagi dalam berbagai “sekolah.” Kelompok-kelompok seperti Advanced Chemistry menganggap musik tidak dapat dipisahkan dari politiknya. Sementara itu, Die Fantastischen Vier, Fettes Brot, dan Blumentopf mulai membuat musik yang berfokus pada tema-tema ringan, mengandalkan penggunaan humor dan permainan kata dalam banyak musik mereka.

Selain grup-grup hip hop, banyak artis solo telah menetapkan nama untuk diri mereka sendiri. Rapper Sido dikenal karena gaya musiknya yang “agresif”, sedangkan Samy Deluxe mendapatkan inspirasi dari rap gaya Amerika. Baru-baru ini, “emo rapper” Casper dan “Raop” pemain Cro telah membuat musik hip hop yang menarik bagi generasi muda penggemar musik Jerman.

Musik Rock: Industri, Jerman Timur, Neue Deutsche Härte, Punk Rock

Bentuk musik lain yang tumbuh dari gaya elektronik adalah industri eksperimental, meskipun tidak eksklusif untuk Jerman. Dua pemain utama dalam adegan ini adalah Einstürzende Neubauten dan KMFDM, keduanya dikenal karena penampilan eklektik mereka seperti halnya musik mereka. Einstürzende Neubauten mendapatkan reputasi untuk menerapkan instrumentasi non-konvensional dalam pertunjukan live mereka, dan eksperimen band avant-garde sering melibatkan penghancuran di atas panggung, sedangkan KMFDM membantu musik industri menjadi sedikit lebih utama.

Pada saat yang sama, di Jerman Timur, berbagai band rock juga membuat nama untuk diri mereka sendiri. Salah satu yang paling terkenal adalah The Puhdys, sebuah band yang populer baik di dalam maupun di luar GDR. Puhdys ditandatangani oleh label Amiga yang dikelola pemerintah, tetapi tidak diizinkan memiliki lirik politik. Namun, ini bukan masalah besar, karena banyak band Jerman Timur menjauhi politik sepenuhnya. Band Karat juga menikmati kesuksesan pada saat itu, dan kedua band masih merilis album hari ini.

Band Jerman Timur lainnya, punk rock Feeling B, relatif tidak dikenal di luar GDR. Namun, dua anggota melanjutkan untuk membentuk band Rammstein, yang bisa dibilang salah satu ekspor Jerman yang paling mudah diidentifikasi. Meskipun banyak yang mengklasifikasikan mereka sebagai Neue Deutsche Härte, Rammstein memainkan campuran musik heavy metal dan rock.

Akhirnya, di bagian depan punk rock, band-band seperti Die Ärzte dan Die Toten Hosen terbentuk pada awal 80-an dan masih membuat musik hari ini. Dalam beberapa tahun terakhir, band-band punk rock yang lebih muda seperti Beatsteaks, Donots, dan Turbostaat mulai, dan mereka semua telah menikmati kesuksesan moderat di kancah musik Jerman.

Caleb Butler

Back to top