Berita Seni Musik Dunia

The-sundial.com – Situs Berita Seni Musik Dunia Saat Ini

Awal Mula Lahirnya Musik Jazz Di Amerika

Awal Mula Lahirnya Musiknya Jazz Di Amerika – Tahukah Anda bahwa jazz lahir di Amerika Serikat? Tahukah Anda bahwa perangkat drum diciptakan oleh musisi jazz? Tahukah Anda bahwa kata “keren” dan “keren” pada awalnya adalah istilah jazz?

Bergabunglah bersama kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang sejarah jazz sejak kelahirannya di New Orleans, Louisiana, hingga musik yang kita dengar di radio hari ini. Trumpet pemenang Penghargaan Grammy dan Direktur Seni Jazz di Lincoln Center Wynton Marsalis mengundang Anda untuk mengikuti tur jazz – melihat orang-orang, membaca tentang acara, dan mendengarkan musik. Sejarah berikut diadaptasi dari Kurikulum Jazz untuk Kaum Muda oleh Jazz di Lincoln Center. http://www.realworldevaluation.org/

1900-an

New Orleans: The Melting Pot of Sound

Mardi Gras di New Orleans pada pergantian abad

Awal Mula Lahirnya Musik Jazz Di Amerika

 “New Orleans memiliki tradisi perayaan yang hebat. Opera, marching band militer, musik folk, blues, berbagai jenis musik gereja, ragtime, gema drum tradisional Afrika, dan semua gaya tarian yang menyertai musik ini dapat didengar.” dan terlihat di seluruh kota. Ketika semua jenis musik ini dicampur menjadi satu, jazz lahir. ” —Wynton Marsalis

Dengarkan standar tradisional New Orleans yang disebut “Second Line.” Melodinya berulang-ulang dan sangat mudah dinyanyikan. Perhatikan ritme banjo di latar belakang, dan dengarkan para musisi melepaskan diri dari melodi ke improvisasi kolektif. http://www.realworldevaluation.org/

Akhir 1800-an – Hari ini

The Blues

Awal Mula Lahirnya Musik Jazz Di Amerika

Lahir di Selatan, blues adalah bentuk musik yang berasal dari Afrika-Amerika yang mengakui rasa sakit karena kehilangan cinta dan ketidakadilan dan memberikan ekspresi pada kemenangan yang lebih lama dari patah hati dan menghadapi kesulitan. Blues berkembang dari nyanyian, lagu kerja, dan teriakan di lapangan – musik yang digunakan untuk mengiringi fungsi spiritual, kerja, dan sosial. Blues adalah fondasi jazz serta sumber utama irama dan blues, rock ‘n’ roll, dan musik country. Blues masih terus berkembang dan masih banyak dimainkan hingga saat ini.

Anda tidak perlu merasa sedih saat mendengarkan musik blues. Wynton Marsalis menjelaskan alasannya.

1901

Louis Armstrong lahir: The Jazz Original

Louis Armstrong

Melalui suaranya yang jelas, hangat, rasa ayunan yang luar biasa, pemahaman harmoni yang sempurna, dan improvisasi yang sangat cerdas dan melodi, ia mengajari kita semua untuk bermain jazz. “—Wynton Marsalis

Louis Armstrong adalah salah satu seniman paling berpengaruh dalam sejarah musik. Dilahirkan di New Orleans, Louisiana, pada 4 Agustus 1901, ia mulai memainkan cornet pada usia 13 tahun. Armstrong menyempurnakan solo jazz improvisasi seperti yang kita tahu. Sebelum Armstrong, Dixieland adalah gaya jazz yang dimainkan semua orang. Ini adalah gaya yang menampilkan improvisasi kolektif di mana semua orang bermain solo sekaligus. Armstrong mengembangkan gagasan tentang musisi yang bermain saat istirahat yang berkembang menjadi musisi yang bermain solo sendiri. Ini menjadi norma. Dikenal sebagai “Pops” dan “Satchmo,” Louis dicintai dan dikagumi di seluruh dunia. Dia meninggal di New York City pada 6 Juli 1971.

Improvisasi adalah fitur jazz yang paling menentukan. Improvisasi adalah menciptakan, atau mengarang, musik sambil jalan. Musisi jazz bermain dari musik cetak dan mereka berimprovisasi solo. Dari improvisasi kolektif jazz awal ke improvisasi solo Louis Armstrong ke jazz gratis Albert Ayler, Ornette Coleman, dan John Coltrane, improvisasi adalah pusat jazz.

Pertengahan 1930-an

Ayunan adalah ritme dasar jazz. Berayun berarti selaras dengan orang lain dan menyukainya. Ayunan sebagai gaya jazz pertama kali muncul selama Depresi Hebat. Perasaan optimis tentang ayunan mengangkat semangat semua orang di Amerika. Pada pertengahan 1930-an, suatu periode yang dikenal sebagai era “swing”, swing dance telah menjadi tarian nasional kami dan band-band besar memainkan gaya musik ini. Para pemimpin orkestra seperti Duke Ellington, Count Basie, Fletcher Henderson, Paul Whiteman, dan Benny Goodman memimpin beberapa band terhebat di zaman itu.

Pelajari tentang irama ayunan dan dengarkan bagaimana vokalis menekankan ketukan kedua dan keempat untuk menciptakan ritme itu. Aksen ini memberi musik rasa gerakan dan membuat Anda ingin berdansa.

Duke Ellington

Edward Kennedy “Duke” Ellington lahir pada 29 April 1899, di Washington, D.C. Dia mulai mempelajari piano pada usia tujuh tahun. Dia mulai bermain jazz saat remaja, dan pindah ke New York City untuk menjadi pemimpin band. Sebagai pianis, komposer, dan pemimpin band, Ellington adalah salah satu pencipta suara band besar, yang memicu era “swing”. Dia terus memimpin dan menyusun orkestra jazznya hingga kematiannya pada tahun 1974.

1940-an

Bebop: The Summit of Sound

“Jika kamu benar-benar mengerti arti bebop, kamu mengerti arti kebebasan.” —Biksu yang Percaya, pianis, dan komposer

Pada awal 1940-an, musisi jazz mencari arah baru untuk dijelajahi. Gaya baru jazz lahir, disebut bebop, memiliki tempo cepat, melodi yang rumit, dan harmoni yang rumit. Bebop dianggap jazz untuk kaum intelektual. Tidak ada lagi band-band besar, tetapi kelompok-kelompok kecil yang tidak bermain untuk penonton menari tetapi untuk mendengarkan audiens.

Dengarkan sejarah singkat awal bebop, dan pelajari cara menyebar!

Dizzy Gillespie

Koleksi Dana S. Gershwin, Divisi Musik, Perpustakaan Kongres. “Pertama kali kamu mendengar Dizzy Gillespie memainkan trompet, kamu mungkin berpikir bahwa kaset itu direkam dengan kecepatan yang salah. Dia bermain sangat tinggi, begitu cepat, begitu benar.” —Wynton Marsalis

Trumpeter, pemimpin band, dan komposer John Birks “Dizzy” Gillespie lahir pada 21 Oktober 1917, di Cheraw, South Carolina. Dia mendapat pelajaran musik pertamanya dari ayahnya dan berangkat dari sana. Dia pindah ke New York City pada tahun 1937 dan bertemu musisi seperti Thelonious Monk dan Charlie Parker. Bersama-sama mereka bereksperimen dengan jazz dan muncul dengan suara bebop. Dizzy juga membantu memperkenalkan irama Amerika Latin ke jazz modern melalui kolaborasi dengan seniman seperti Machito dan Chano Pozo. Permainan trompetnya yang berani, gaya improvisasi yang unik, dan ajaran yang diilhami memiliki pengaruh besar, tidak hanya pada pemain trompet lainnya, tetapi pada semua musisi jazz di tahun-tahun mendatang. Dia meninggal di Englewood, New Jersey, pada 6 Januari 1993.

1950-an

Jazz Latin dan Afro-Kuba: Beyond the Borders

“Jazz Afro-Kuba merayakan sejarah musik kolektif. Melalui irama perkusi, ia menyatukan waktu rag, blues, swing, dan berbagai alur musik Kuba. Ini memproklamasikan warisan musik bersama kami.” —Wynton Marsalis

Kombinasi budaya Afrika, Spanyol, dan asli di Amerika Latin menciptakan tubuh musik dan tarian yang unik. Musisi jazz dari Jelly Roll Morton ke Duke Ellington ke Dizzy Gillespie menggabungkan musik mereka dengan suara Latin ini untuk menciptakan perpaduan yang kuat. Pada 1940-an dan 50-an, ketika musisi dari Kuba mulai bermain dengan musisi jazz di New York, lingkaran itu selesai. Dengan menggabungkan tradisi musik Amerika Utara, Selatan, dan Tengah, jazz Latin merayakan perbedaan musik kami dan membantu kami menemukan landasan bersama.

Gillespie dan Chano Pozo, seorang musisi Kuba, menciptakan bentuk baru jazz Latin yang disebut CuBop. Dengarkan perbedaan antara ayunan dan alur Latin.

Back to top