Berita Seni Musik Dunia

The-sundial.com – Situs Berita Seni Musik Dunia Saat Ini

Sejarah Kepopuleran Musik Di Filipina

Sejarah Kepopuleran Musik Di Filipina – CORAZON CANAVE-DIOQUINO .

Filipina, sebuah kepulauan dengan 7.100 pulau, terdiri dari 77 provinsi yang dikelompokkan menjadi 16 wilayah. Kelompok utama termasuk Luzon, kepulauan Visayan, dan kepulauan Mindanao. Berdasarkan agama, populasi dapat dikelompokkan ke dalam tiga kategori besar: kelompok Kristen, kelompok agama pribumi, dan kelompok Muslim. Kelompok-kelompok Kristen adalah yang terbesar dan terkonsentrasi di dataran rendah Luzon dan kepulauan Visayan. Kelompok-kelompok agama pribumi ditemukan di dataran tinggi Luzon, Mindanao dan Palawan. Kelompok-kelompok Muslim terkonsentrasi di Mindanao, pulau Sulu dan Palawan selatan. sbobet asia

Meskipun, secara geografis, Filipina milik Timur, musiknya telah sangat dipengaruhi oleh Barat karena 333 tahun kekuasaan Spanyol dan 45 tahun dominasi Amerika. Musik di dusun dataran tinggi dan dataran rendah di mana budaya asli terus berkembang memiliki unsur-unsur Asia yang kuat. Pengaruh Spanyol dan Amerika sangat jelas dalam musik daerah perkotaan. Dalam membahas musik Filipina, ada tiga divisi utama: (1) musik lama yang dipengaruhi Asia yang disebut sebagai pribumi; (2) musik religius dan sekuler yang dipengaruhi oleh bentuk Spanyol dan Eropa; dan (3) musik klasik, semi klasik, dan populer yang diilhami Amerika / Eropa.

 Sejarah Kepopuleran Musik Di Filipina

Tradisi Pribumi

       Tradisi adat dipraktekkan oleh sekitar 10% dari populasi. Delapan persen dari minoritas ini terdiri dari sekitar 50 kelompok bahasa orang yang tinggal di pegunungan Luzon utara dan pulau-pulau Mindanao, Sulu, Palawan, dan Mindoro di Filipina selatan dan barat. 2% sisanya dari kelompok ini adalah Muslim dari Mindanao dan Sulu.

       Meskipun tidak ada informasi tertulis tentang musik di Filipina sebelum kedatangan Magellan pada tahun 1521, laporan berikutnya yang dibuat oleh para biarawan, pegawai negeri dan pelancong termasuk deskripsi musik instrumental dan vokal – kadang-kadang disebutkan secara sepintas, kadang-kadang secara lebih rinci. Dari dokumen-dokumen ini, berbagai jenis penguburan terbuat dari perunggu, bambu, atau kayu dikutip. Ini termasuk gong dari berbagai jenis ukuran dan bentuk, drum, seruling dari berbagai jenis, zithers, kecapi, clappers, dan buzzers. Genre vokal termasuk epos yang berhubungan dengan silsilah dan eksploitasi pahlawan dan dewa; lagu kerja yang terkait dengan penanaman, panen, memancing; lagu-lagu ritual untuk mengusir roh-roh jahat atau untuk memohon berkat dari roh-roh baik; lagu untuk merayakan acara-acara meriah terutama pernikahan, kelahiran, kemenangan dalam perang, atau penyelesaian perselisihan suku; berkabung lagu untuk orang mati; pacaran lagu; dan lagu-lagu permainan anak-anak. Jenis musik inilah yang masih dipraktikkan hingga saat ini oleh kelompok-kelompok pribumi.

Tradisi yang Dipengaruhi Spanyol-Eropa

       Dengan kedatangan orang-orang Spanyol, musik Filipina mengalami transformasi dengan masuknya pengaruh Barat, khususnya budaya Spanyol-Eropa yang lazim selama abad ke-17 hingga ke-19. Hispanisation selama tiga abad berikutnya setelah 1521 diikat dengan pertobatan agama. Ini memengaruhi perubahan pemikiran musik rakyat dan apa yang muncul adalah ekspresi hibrida yang diwarnai dengan cita rasa Hispanik. Ini menghasilkan musik religius yang terhubung dengan dan di luar liturgi Katolik dan musik sekuler yang diilhami Eropa yang diadaptasi oleh orang-orang Filipina dan tercermin dalam lagu-lagu rakyat dan musik instrumental mereka.

Tradisi yang Dipengaruhi Amerika

Sejarah Kepopuleran Musik Di Filipina

       Rezim Amerika berlangsung dari tahun 1898 hingga 1946 ketika musik Filipina mengalami proses transformasi lain.

       Dalam sistem sekolah umum yang baru didirikan, musik dimasukkan dalam kurikulum di sekolah dasar dan kemudian di tingkat sekolah menengah. Konservatori musik dan perguruan tinggi didirikan pada tingkat tersier. Lulusan dari lembaga-lembaga ini termasuk generasi pertama komponis Filipina yang karyanya ditulis dalam idiom dan bentuk Barat. Karya-karya mereka dan karya-karya para komposer Filipina generasi berikutnya mewakili tradisi musik seni klasik yang terus berkembang hingga saat ini.

       Berdampingan dengan tradisi musik seni klasik ini adalah jenis musik yang lebih ringan. Repertoar semi klasik ini mencakup lagu-lagu daerah bergaya, musik teater, dan musik instrumental. Tradisi sarswela menghasilkan tubuh musik yang besar yang terdiri dari lagu-lagu yang dipola setelah opera arias pada hari itu serta lagu-lagu instrumental pendek dan selingan.

       Tradisi band yang kuat di Filipina, yang dimulai pada periode Spanyol sebelumnya dan yang berlanjut hingga hari ini, menghasilkan musisi, komposer dan pemain yang luar biasa. Ensembel instrumental populer lainnya adalah rondalla yang menggantikan jenis ensemble sebelumnya yang disebut cumparsa. Yang terakhir adalah adaptasi dari kelompok instrumental yang sama, murza Meksiko dan estudiantina Spanyol.

       Gaya hidup dan budaya pop Amerika memunculkan musik yang diciptakan oleh orang Filipina menggunakan bentuk pop barat. Disebut sebagai Pinoy pop itu mencakup berbagai bentuk: lagu daerah, lagu dansa, balada, lagu jenis Broadway, rock ‘roll, disko, jazz, dan rap.

        Tiga aliran utama musik Filipina – asli, Spanyol yang dipengaruhi musik religius dan sekuler, Amerika / Eropa yang dipengaruhi musik klasik, semi klasik, dan populer terdiri dari apa yang kita sebut hari ini sebagai musik Filipina.

        Tiga aliran utama musik Filipina – asli, Spanyol yang dipengaruhi musik religius dan sekuler, Amerika / Eropa yang dipengaruhi musik klasik, semi klasik, dan populer terdiri dari apa yang kita sebut hari ini sebagai musik Filipina.

JONAS BAES

 Rejim kolonial Spanyol dan Amerika kemudian membentuk masyarakat Filipina yang institusi sosial Baratnya dimodelkan sesuai dengan struktur sosial masing-masing. Sementara rezim Spanyol dan Amerika memberikan pengaruh sosial dan budaya, rezim Amerikalah yang mendirikan institusi yang membentuk beberapa struktur masyarakat Filipina modern saat ini. Pembentukan institusi semacam itu dan penyerapan Filipina ke dalam ekonomi politik global juga menciptakan kebutuhan akan bentuk waktu luang yang cocok untuk masyarakat seperti itu. Kondisi sosial ini memunculkan perkembangan musik populer Filipina ke dalam bentuk yang dikenal sekarang.

      Musik populer Anglo-Amerika secara luas didengar di aula dan kabaret, termasuk pertunjukan vaudeville di awal abad kedua puluh. Genre-genre musik yang terkenal pada saat itu seperti cakewalk, thefoxtrot, dan ragtime — pelopor dari apa yang akan berkembang sebagai Jazz — dimainkan oleh band-band tari Filipina di kabaret. Vaudeville menunjukkan (bodabil) terdiri dari berbagai tindakan yang termasuk rutinitas komedi slapstick dan ketuk nomor tari selain dari musik populer. Lagu-lagu rakyat Filipina disusun dalam irama tarian untuk menyesuaikan dengan selera Amerika yang muncul. Dengan diperkenalkannya radio, lembaran musik, hiburan langsung dan tema film, musik populer mendapat tempat di arus utama masyarakat Filipina.

       Selama invasi Jepang dalam Perang Dunia Kedua, bentuk hiburan Amerika dilarang bersama dengan penindasan nilai-nilai Amerika. Jepang mencap budaya Amerika sebagai dekaden sambil menyembunyikan agendanya sendiri dari ekspansionisme ekonomi dan budaya. Dengan ini, kebajikan pro-Filipina dipromosikan berdampingan dengan kebajikan pro-Jepang dan lagu adalah salah satu media penting untuk menyebarkan nilai ini.

       Pada akhir 1940-an ketika dunia membangun kembali dirinya setelah kekacauan Perang Dunia ke-2, bentuk hiburan Amerika muncul kembali di Filipina. Kehadiran militer Amerika, yang menuntut bentuk-bentuk istirahat dan rekreasi, membuat orang-orang Filipina berayun dan terus menjamurnya pertunjukan panggung populer seperti thebodabil. Kemudian, pada 1950-an, versi samba yang dipopulerkan diperkenalkan. Ini diikuti oleh munculnya kelompok-kelompok instrumental yang dikenal sebagai cumbachero (versi lokal dari band Amerika Latin), yang menjadi terkenal di pesta-pesta dan pertemuan sosial lainnya.

      Pada 1950-an hingga 1960-an, genre yang lebih baru sebagai musik rock and roll dan musik country menarik bagi generasi muda seniman populer Filipina. Rekan Filipina dari artis-artis Barat terkenal seperti Elvis Presley, Jerry Vale, Buddy Holly, Chuck Berry, dan The Beatles terdengar melalui radio dan terlihat di film-film dan di televisi.

      Sementara preferensi untuk seniman asing menang, seniman lokal terus berusaha untuk suara yang berbeda yang dapat disebut sebagai “Filipina”. Upaya sadar untuk mengembangkan suara Filipina (Pinoy Sound) datang pada tahun 1970-an dengan penciptaan musik rock Filipina, dijuluki sebagai Pinoy Rock, Jazz Filipina atau Pinoy Jazz dan balada pop Filipina atau Manila Sound. Upaya awal itu mencapai perkembangan yang signifikan pada akhir 70-an hingga 80-an dengan berkembangnya berbagai gaya pop Filipina.

      Pada akhir 70-an, Festival Musik Populer Metro Manila (atau Metro Pop), sebuah kompetisi penulisan lagu untuk para amatir dan profesional, menjadi penyangga untuk penciptaan lagu-lagu pop baru dan pengenalan artis dan pemain yang baru muncul. Kompetisi lokal lainnya menginspirasi bahkan lebih banyak artis dan komposer untuk menciptakan lebih banyak musik. Ini termasuk Likha Awit Pambata (kompetisi lagu anak-anak), Himig Awards, dan theCecil Awards. Itu sekitar periode ini ketika Organisasyon ng mga Pilipinong Mang-aawit (OPM), diciptakan untuk memenuhi kebutuhan seniman populer Filipina. OPM juga merupakan singkatan dari Original Pilipino Music, pegangan untuk musik yang digubah dan / atau dimainkan oleh orang Filipina, bahkan dengan penggunaan lirik bahasa Inggris yang akhirnya.

      Upaya untuk menyelidiki lebih dalam pencarian identitas Filipina dalam musik populer dicoba pada akhir 1980-an dan awal 90-an oleh sekelompok komposer yang bersatu untuk membentuk KATHA (tulis / buat). Upaya ini memunculkan gerakan untuk menciptakan Brown Music, sejenis mitra untuk “Black Music” Afrika-Amerika. Output dari komposer multi-penghargaan Ryan Cayabyab untuk memadukan unsur-unsur musik asli dengan idiom pop asing lepas landas untuk memungkinkan seniman non-mainstream seperti Joey Ayala muncul di arena komersial. Ketika dasawarsa 90-an dimulai, semakin banyak seniman alternatif masuk ke arus utama.

Caleb Butler

Back to top